Sabtu, 31 Maret 2012

Fan Fiction Member Super Junior


Pemain :
1.      Eunhyuk (jadi cewek)
2.      Donghae
3.      Kyuhyun (jadi cewek)
4.      Sungmin (teman sekelasnya)
The Firts Love

sinopsis: Ternyata Orang itu adalah teman lamanya yang dulu pernah ia panggil si cengeng. Gadis berambut sepinggang ini tidak percaya, walau sudah merasakan bahwa ia pernah mengenalnya. Seperti apa kelanjutannya, lihat yuk..
                 “duuuh, si kyuhyun kemana sih? Ditunggu dari tadi kok gak nongol nongol. Bikin BT aja. Gak tau apa, kalo bentar lagi bel!” marah seorang gadis yang berdiri di gerbang sekolah ini sambil melihat jamnya yang berwarna merah jambu.
                 Tiba-tiba, ndrrrrtt.., ndrrrtt.., hp eunhyuk ini bergetar. Segera saja dia mengambilnya hpnya yang sedari tadi nongkronk di roknya. ‘1 pesan baru’ didapatnya, ia membuka pesannya yang ternyata dari kyuhyun, isinya sory eun-ah, gw hri nie gg bsa msuk scul. Bdan gue tba* z pnas. Sory z ea, lu jdix hruz dduk ndry. Ps: sratx dach gw ti*pin k min-ah, jadi gg usah bkinin gw srat agie’.
                Eunhyuk yang nerima sms itu langsung meledak (gimana gak meledak coba, orang udah nungguin kyuhyun selama 20 menit) “dasar nih anak. Ndadak banget sih bilangnya, gue udah nunggu disini lama baru sms. Percuma donk gue matung kayak tadi. Cuman jadi patung selamat datang” sesal eunhyuk
                 “10 menit lagi masuk, kudu cepet-cepet ke kelas nih. Untungnya hari ini gak ada Pr, jadinya keadaan kelas aman, tentram dan damai” senyum eunhyuk pada dirinya sendiri. Lalu mempercepat jalannya menuju ke kelas.
                 Belum 5 menit eun nyampek dikelas, bel udah langsung tinong-tinong aja. Pertanda murid murid semua harus masuk ke kelas.
                 Di kelas hyuk, entah kenapa pak guru masuk sambil bawa anak laki-laki yang umurnya sebaya ama eunhyuk dan kawan-kawan. Pak guru njelasin “anak-anak, hari ini kelas kita bakalan kedatengan Murid baru. Dia merupakan murid pindahan .Coba kau perkenalkan dirimu sendiri pada anak-anak”. Cowok tadi akhirnya buka mulut “halo, nama saya donghae. Saya merupakan pindahan dari Surabaya, dan mulai hari ini saya akan bersekolah di sini. Jadi, mohon bantuannya” ujarnya memperkenalkan diri dengan senyum yang gak dibuat buat (mungkin :/). Pak guru ngelanjutin “nah karena itu, anak-anak berbaik hatilah padanya”. Anak-anak cuman bilang “iya pak”.
                 “Karena kamu belum punya tempat duduk, kamu duduk disana dulu sama eunhyuk” ujar pak guru setelah mencari-cari bangku yang tepat buat Donghae. Hyuk yang mengetahui hal itu langsung protes pada pak guru “pak, bangku ini kan udah ada penghuninya, kenapa malah dibuat tempat duduknya anak baru itu sih?. Lagian disana ka nada yang kosong, kenapa gak disana aja duduknya?”.
                 Pak guru ngejawab santai “coba donk dilihat, tempat duduknya aja di pojok. Masak kamu gak ngerasa kasian sih, baru sekolah aja udah duduk ditempat pojokan, di sekelilingnya juga kebanyakan anak cewek, lagian temen kamu juga belum masuk hari ini. Jadi satu dua hari aja duduk disitu gak pa-pa kan, sambil kenalan ama kamu”.
                Hyuk tetep gak terima “tapi pak..” belum selesai kalimatnya dirangkai, udah diputus ama pak Guru “eit, gak ada tapi-tapian. Sampe temen kamu masuk, hae duduk disitu. Lagipula kamu kan kebanyakan temennya cowok, jadi gak apa-apa kan sebangku ama anak cowok” sindir pak guru tiba-tiba.
                 Di sindir kayak gitu ternyata ampuh juga buat eunhyuk , terbukti hyuk langsung diam seribu bahasa. Pas Donghae duduk ditempat duduknya dan pak guru keluar kelas, anak-anak pada ngegoda hyuk“cie eun-ah lagi pdkt ya?”.
                Eun yang digoda kayak gitu mukanya langsung merah. Ditutupin ama buku geografi paket. Terus buat ngilangin rasa malunya, eunhyuk kenalan ama tu anak baru “hai, gue hyukjae” sambil tangannya ambil pose salaman. Hae langsung bales “udah tahu”.
                Hyuk gak ambil hal negatif tentang hal itu, dia pikir hae tahu namanya dari anak-anak pas ngegoda dia tadi. Eun  terus tanya lagi ke hae“terus rumah elo dimana?”. Hae menjawab “gak gue bawa”. Eun  langsung cemberut cuz pertanyaannya gak dijawab dengan bener ama Donghae.
                 Donghae yang mengetahui hal itu langsung tertawa sambil ngegoda eunhyuk”gak  usah marah dong, gue kan cuman bercanda. Gitu aja marah, hahaha”. DEG! Tiba-tiba jae ingat sesuatu tapi dia tidak tahu apa itu, untuk menutupi rasa bingungnya dia bertanya “terus, rumah lo dimana?”. Belum sempet hae njawab, anak-anak udah ngegoda jae lagi “cie hyukjae pdktnya berjalan lancer ya?”.
                Hyukjae pasang tampang marah sama anak-anak (tentu aja bo’ong, kan cuman buat nakutin anak-anak doank). Tapi walaupun bp’ongan, anak-anak ngerasa takut ama tatapan mata eun yang dari dulu udah tajam dan  bikin ngeri. Anak-anak langsung speechless. Donghae  ngelanjutin “kapan-kapan aja deh gue kasih tahunya”.
>>>
                 Bel telah berbunyi 2 kali, yang artinya istirahat (hurray.., ^,^). Anak-anak yang lain udah pada jajan di kantin, sedangkan eun yang ditinggal kyu cuman bisa ngajak hae  “ehhh, hae-ah, lo mau ke kantin gak? Buat ngisi cacing-cacing di perut. Entar gue kenalin sama anak-anak deh” ajak plus tawar jae  pada Donghae.
                 Setelah mikir agak lama, Donghae njawab “boleh deh”. Akhirnya, hyukjae dan donghae jalan ke kantin.
>>>
                 Di kantin, seperti biasa rame. Tapi itu bukanlah sebuah masalah, eun  pesan ke Bi shinjae, bibi penjaga kantin. “buk, pesen bakso satu porsi ama., lo pesen apa hae?” tanya hyuk  pada Donnghae. “sama kayak elo aja deh” jawab hae dgn santai. “ama bakso juga buk, jadinya bakso dua porsi. Yang cepetan ya buk”. Setelah dapet makanan, eunhyuk dan donghae nyari tempat duduk.
                 hyuk mutusin duduk ke bangku yang pojok ama anak-anak kenalannya hyukjae. “hello hello, kumpulan anak anak gaje alias gak jelas. gue gabung ya” sapa hyukjae
                 Salah satu dari mereka ngegoda eun-ah“hei juga, udah bisa pacaran sekarang lo ya?”. eun jawab sambil agak marah “enak aja lo, dia itu cuman murid baru di kelas gue tauk. Kenalan gih” jelas hyukjae sambil menyuruh mereka kenalan.
                 Anak yang tadi ngegoda eunhyuk, ngenalin dirinya ke Donghae “gue tukie, kelas gue disebelahnya kelas eun-ah. Salam kenal”.
                 Anak yang duduk disebelahnya tukie ngenalin dirinya juga ke Donghae “kalo gue hanggeng, gue satu bangku ama tukie”. Dan yang duduk di sebelahnya eun juga mengenalkan diri “gue sendiri ki Bum, temen sekelasnya ini anak berdua”. Yang duduk di sebelah tukie juga mengenalkan dirinya “kalo gue wookie, temen sebangkunya Ki Bum”.
                 Donghae juga mengenalkan dirinya “perkenalkan juga, namaku Lee Donghae” lalu mereka pun berbincang-bincang. Sampai tak lama kemudian, bel masuk berbunyi. Mereka berempat yang lagi seneng-senengnya ngobrol harus berhenti cuman karena bel yang berbunyi dua kali barusan.
                 “ya udah yok, kita masuk kelas. Entar kalo masih disini aja bisa-bisa kita dihukum pak guru” ajak tukkie
                 “emang dikelas elo entar sapa?” tanya eun
                 “pak killer” jawab Ki Bum
                 “waduh, ya udah balik sana” kata eun.
                 “lhoe, emang lo kagak balik?” tanya Ki Bum.
                 “ya pastilah” jawab eun.
>>>
                 Di kelas, karena gak ada gurunya. Donghae ngobrol bareng anak-anak cowok. Sedangkan eunhyuk udah kesana kemari jahilin anak-anak. Diem-diem, si donghae ngeliatin hyukjae sambil ngebatin “sepertinya dia udah gak kenal sama aku” .
                 Bel berbunyi 3 kali, pertanda anak-anak udah dibolehin pulang.
                 Anak-anak semuanya pulang tak terkecuali eunhyuk
>>>
                 Dirumah hyuk, seperti biasa eun latihan piano ama guru privatnya. Karena si hyukjae udah terlatih, tangannya jadi udah hapal ama not-notnya dan permainannya pun jadi membaik. Lebih baik daripada beberapa tahun yang lalu, yang kalo pianonya dimainin hyuk tuh piano langsung ngeluarin suara cempreng kayak tong sampah jatuh dari gedung. Gurunya pun memuji hyukjae.
                 Malam hari, jam 20.00 di kamar hyuk. dia mikir “kok rasanya gue pernah liat mukanya ya? Tapi dimana? Ah! Mungkin cuman perasaan gue aja kali” eun menghela napas sambil mikir lagi “huuuffft.., tapi rasanya gue emang pernah liat tuh cowok. Kapan ya?”.
                 Karena terlalu lama mikir, eun jadi ketiduran bareng buku pelajaran yang cuman dipegangin aja.
>>>
                 Keesokan harinya, di kelas eun pas waktunya pelajaran Kimia. Dikarenakan anak-anak yang gak betah dengan cara mengajar pak guru Kimia, mereka jadi banyak yang gak merhatiin. Banyak yang ngobrol, tapi ada juga yang tidur. Sedangkan eunhyuk sendiri lebih ngobrol sama Donghae “eh hae, lo kenapa pindah kesekolah ini sich?”
                 “soalnya ayah gue dipindahkerjakan di kota ini” jawab hae sambil memberikan penekanan pada kata dipindahkerjakan. Donghae lalu nerusin dalam hati “plus gue juga mau ketemu seseorang  yang udah bikin gue mikirin dia selama ini”.
                Eun rada-rada gak percaya ama kata-kata hae, lalu dia tanya lagi “ah, masak sih cuman kayak gitu aja lo mau ninggalin sekolah ama temen-temen elo disana. Lo kan udah besar, tinggal sendiri juga bisa. Jawab donk yang jujur”.
                 “gue udah jujur kok” kata Donghae
                 “ya gue tahu kalo lo itu jujur, tapi pasti ada alesan lain kan. Cerita aja deh ama gue” kata hyuk, memaksa.
                 Donghae akhirnya buka rahasia “sebenarnya sih emang ada seseorang yang special banget yang mau gue temuin” sambil tersenyum menerawang masa lalu.
                 eun berkata dengan senyum yang tersimpul di mukanya “oh ya? So sweet, jangan-jangan lo suka ya sama anak itu? orangnya kayak gimana? Lo udah ketemu dia kan? Terus Ceritanya gimana? Certain ke gue donk..” ujar eun menggebu-gebu.
                Hae berkata “kau tahu? Sekali-kali kau harus ambil napas, biar gak kayak orang abis ketemu setan” nasehat Donghae.
                 Jae cuman cengengesan sambil bilang “hehe, sorry namanya juga penasaran. Terus gimana, jangan-jangan lo suka anak itu ya?” ujar hyukjae dengan nada yang lebih pelan daripada sebelumnya.
                 Donghae cuman tersenyum, yang mungkin saja berarti iya.
                 “waaahh,, so sweet banget dah. Gue emang paling suka sama cerita romantis kayak begini.  Terus, lo udah ketemu ama anak itu?” tanya eun  lagi.
                 Donghae langsung pasang wajah juteknya sambil bilang “gue emang udah ketemu dia, tapi kayaknya tuh orang udah lupa ama gua”.
                 eunhyuk berkata “he.., gimana bisa lupa? Keterlaluan banget tuh orang. Masak lupa ama temen sendiri sih. Kalo ketemu gue, bakal gue sidang tuh orang ke pengadilan khusus persahabatan” kata eun dengan nada agak marah.
                 Donghae berkata dalam hati “padahal kan orangnya itu dirimu” lalu tertawa.
                 hyuk yang ngelihat tingkahnya Donghae tanya “kenapa lu ketawa?, aneh banget sih. Masak dilupain ama temennya sendiri malah ketawa”.
                 Donghae bilang sambil agak menahan ketawanya buat ngomong “ya iyalah kan orangnya..” lalu segera sadar dan dengan segera bilang “..lu-lucu banget tingkahmu, ngebuat gue ketawa cekikikan” dan membatin “hampir aja keceplosan”.
                 “aneh banget sih kata-kata lo, jangan-jangan ada yang lo sembunyiin dari gue ya” duga hyuk.
                 Donghae bilang “si-siapa bilang, gue itu cuman salah omong tadi. Mangkanya omongan gue rada gak nyambung”. Lalu hae mengingat kembali tingkah eun yang sok-sok an mau nyidang temen lama yang kenyataannya eun sendiri, lalu tertawa lagi dan bilang ke hyukjae “nginget yang tadi aja udah bikin gue ketawa lagi”.
                 “hiiih, dasar aneh lu” kata hyuk dengan muka yang rada dijutekin.
                 “biarin” cuek Donghae
                Eun tanya lagi ke hae“emang orangnya kayak gimana sih?”.
                 Donghae langsung bingung nentuin pilihan “kalo gue bilang, dalam sekejab dia bakalan malu-maluin gue nih. But, kalo gak gue kasih tahu terus kapan dong dia bisa inget gue? Hmm, sungguh keadaan yang sulit”.
                 eun yang pada dasarnya adalah orang yang gak sabaran, gak sabar nunggu jawaban Donghae “woi! Gak usah ngelamun lama-lama donk. Cepetan kasih tahu gue!” paksa eunhyuk.
                 Akhirnya Donghae ngambil pilihan “tapi dengan satu syarat”.
                 “syarat apa?”.
                 “jangan teriak-teriak dan jangan kasih tahu siapapun oke?”.
                 “oke deh, suwer” kata hyuk sambil tangannya membentuk huruf V alias suwer.
                 Donghae mikir lagi lalu bilang “ah, kapan-kapan aja deh”.
                 “yaahh, payah” teriak eunhyuk gak sabar.
>>>
                 Keesokan harinya, kyuh udah masuk sekolah. Jadi hyuk harus say goodbye ke Donghae. (kayak mo pergi jauh aja *lebay). Karenanya, hae pindah bangku ke pojok belakan dan kenalan ama penunggu-penunggu eh salah, maksudnya murid-murid deket bangkunya. Walau semuanya cewek kecuali dua cowok yang duduknya di sebelah kanan.
                Kyuh yang baru ngeliat wajahnya Donghae tanya ke eun “eun-ah, itu murid baru yang lo certain ke gue kemarin itu ya?”. eun njawab “heemb, kenapa? Naksir ya?”. Kyuh langsung say no “yeeee, enak aja lu kalo nyimpulin. Gue itu one hundred percent gak naksir itu orang. Lagian gue juga kan udah punya cowok”.
                 Eunhyuk cuman ketawa sambil bilang “hehe, iya juga ya”
                 “eh iya, gue nanti pulang sekolah sendirian nih, Bo-Nyok alias bokap nyokap gue pagi ini mo ke hospital njengukin nenek gue yang lagi sakit. Nah terus, gue suruh jagain rumah sampe entar malem or sore. Temenin yah, please” pinta kyuh.
                 “temenin gak ya?” goda eunhyuk
                 “ya elah hyuk, mikir aja lama bener lu. Bantuin temen napa?” rengek kyuhyun.
                 “iya iya, gak usah nangis donk” goda hyuk lagi.
                 “yeee, sapa juga yang nangis. Gue kan cuman meminta bantuan lo, bukan nangis” kata kyuh sambil memberikan penekanan pada kata meminta.
                 “bercanda kyu-ah” ujar eun, diiringi dengan tawa.
>>>
                 Di rumah kyuh, “kyu-ah, rumah lo kok sepi amat sih? Kayak kuburan aje. Emangnya Bibi mana?” tanya eun.
                 “ooh, si bibi lagi belanja ke swalayan terdekat buat bikin makan siang” jawab kyuhyun.
                 “mmmmhh,, gitu ya. By the way, acara gue kesini ngapain aja nih?” tanya eun sesampainya di kamar kyuh.
                 “hehe, curhat doank” kata kyu dengan tawa.
                 “huuuu, gue cuman jadi psikolog doank dong” kata eun.
                 “hihi, buat temen eun-ah” kata kyuh  dengan memamerkan lesung di pipinya.
>>>
                 “cik, menurut lo si Donghae itu kayak gimana orangnya?”
                 Cika njawab sambil makan potato yang sudah disiapkan oleh bibi sebagai cemilan. “menurut gue sih, anaknya lumayan asyik. Tapi juga kadang jadi pendiem, suka bengong. Terus dia juga ngingetin gue ama first love gue”.
                Kyuh kaget, cemilan yang lagi dimakan langsung jatuh ke kasur. “apa? Lo punya first love? Baru tahu gue kalo lo itu pernah punya cinta pertama. Sejak kapan? And ama sapa? Cerita donk” pinta kyuh dengan menggebu-gebu.
                 “kyu-ah, napas. Jangan kayak bis ngebut yang gak ada remnya” sindir eun. “Santai aja lagi, kalo ngebut entar masuk jurang” nasehat hyukjae
                 “ha-habisnya gue itu kan penasaran banget ama first love lo. siapa sih dia?” tanya kyuh lagi yang udah penasaran gak karuan.
                 “oke deh, gue ceritain tapi puelan pelan aja ya” kata eun dgn memelankan suaranya seperti ngedenger video lambat.
                 “keburu sore kalo sepelan gitu ngomongnya” protes kyuh
                 “hehe, iya iya. Tapi janji lo…” kata eun menghentikan kalimatnya sebentar untuk membuat kyuh tambah penasaran.
                 “janji apa eun-ah?”
                 “jangan sampek lo beritahu siapapun cerita gue ini. Okey?? kyuh langsung jawab sambil mengacungkan jempolnya pertanda setuju, “oke deh, rahasia elo aman ditangan gue” dengan mantap.
                 “terus gimana dengan mulut lo? Mulut lo kan gak ada kuncinya tuh” ejek eun.
                 “ya elah eun-ah, keceplosan dikit gak bakalan buat lo mati kok. Hehe” kata kyuh.
                 “ya gue matilah, mati berdiri. Pokoknya, lu harus usahain sekuat tenaga yang elo bisa buat njaga nie rahasia oke?” tegas hyukjae
                 “oke deh, gue bakalan usaha sekuat tenaga buat nutup nie mulut” janji kyuh.
                 “gue terima janji lo,  nih ya kyu, dengerin baik-baik, jangan sampe pendengaran lo kabur lagi..” belom sempet eunhyuk ngomong ampe kelar. Si kyuh udah main potong aja, “denger baik-baik yaeun-ah, yang kabur itu bukan pendengaran tapi mata”.
                 “intinya sama aja kali. Lagi pula.., ah udah deh. Gue gak jadi cerita, lu ngoceh terus gak abis-abis. Bikin BT aja lu” marah.hyukjae.
                 “ya, sori deh. Terusin donk.., masak masih setengah belom nyampek udah selesai sih” pinta kyuh yang dari wajahnya keliatan memaksa sangat.
                 “oke oke, tapi diem, kagak usah banyak omong. Begini nih, cerita fl alias first love gue. Waktu itu gue lagi main ke pasar malem sendirian, tiba-tiba aja gue denger ada anak nangis. Gue toleh kemana arah suaranya, ternyata ada anak cowok yang lagi nangis. Gue tanya kenapa nangis, katanya nyariin ibunya. Ibunya ilang, (apa gak kebalik tu). Terus gue anterin tuh anak ke tempat anak ilang. Gue nungguin tuh anak juga, ditunggu rada lama akhirnya ibunya dateng juga. Nah, pas gue mau pergi dari tempat itu, mereka bilang terimakasih sambil ngajak ke rumah mereka kalo kalo gue mau main. Abis itu gue coba main kesana, tempatnya asyik banget. Bikin gue betah lama-lama disitu. Gak kerasa udah lama gue bolak-balik main ke situ, 2 bulan kemudian itu anak ama keluarganya pindah rumah. Gak tau kemana gue juga udah lupa. Pas mereka ngilang gue jadi rinduuuuuuuuuuu buanged dah, karena itu gue kira ini cinta. Tapi lama-lama gue udah lupa juga sih ama cerita ini. Gue aja baru inget-ingetnya sekarang” cerita hyuk panjang lebar
                 “waahhh, lucu banget sih cerita cinta lo. Terus nama cowok temen main lo dulu itu siapa eun-ah?” tanya kyu.
                 “hehe, ntu dia masalahnya. Gue udah lupa” kata hyyuk sambil cengengesan.
                Kyu langsung marah gak keruan “gimana sih lo hyuk, ama first love lo sendiri aja masak lupa ama namanya. Terus dulu lu manggil dia ama sebutan apa donk?”. (cerewet banget ya si kyu ini, ckckck).
                 “gue manggilnya ama sebutan si cengeng” jujur eun.
                 “wah, parah lu pantes aja lu lupa ama namanya. Adzab tuh buat lo, kagak tahu namanya. Huuuu, mangkanya jangan manggil nama orang lain dengan seenaknya
                 “biarin, yang ngasih nama juga gue, yang lupa juga gue. Kenapa malah elu yang marah. Aneh banget sih” kata eun
                 Untuk mengalihkan pembicaraan yang unsurnya kayak begitu (negangin kayak di pengadilan), kyu berkata “terus jangan-jangan pangeran cinta pertama lo itu si Donghae ya….?” Dengan senyum menggoda yang udah khas banget.
                 “gak gitu juga kali. Gue kan cuman bilang kalo dia itu ngingetin gue ama si cengeng. Tapi dari tingkahnya, mereka berdua itu bedanya 180 derajat. Bayangin aja. Si cengeng itu orangnya suka nangis & pemalu. Sedangkan si Donghae, orangnya gak gampang nangis & gak pemalu. Beda khan?” kilah eunhyuk
                 “ya bisa aja si cengeng lo itu udah berubah” Kilah kyu. “lagipula nih..” lanjut kyu, “gue yakin 98% kalo Donghae itu first love lo. Mangkanya ngomong donk”
                 “kalo nyatanya dia bilang nggak?”
                 “ya lo dapet malunya lah”
                 “terus elo dapet apa?”
                 “tentu saja kepastiannya”
                 “yeee, enak elo gak enak gue donk” kata hyuk. “ya iyalah” balas kyu
>>> percakapan terus berlangsung sampek lama…
                 Dan esoknya, di rumah eun pada pagi hari. Hyuk  baru aja bangun tidur, tapi eits kebiasaannya ngeliat jam tak luput dari hyukjae dan ya ampun alias OMG! Udah jam 6.15! “oh my god! Bisa telat gue! Harus cepet-cepet” teriak hyuk yang langsung buru-buru meninggalkan tempat tidurnya yang empuk dan dalam sekejab berada di kamar mandi, 10 menit selesai. Saatnya pake seragam, gak lama kemudian selesai. Ibu hyuk udah manggil-manggil kayak nenek sihir yang gak punya ampun dikarenakan eun belum turun juga dari kamarnya “eun-ah! Cepetan turun! Udah jam segini!”.
                hyuk jawab “iya ma! Bentaran. Lagi sisiran nih” dengan cepat, acara sisiran selesai. Saatnya turun kebawah. Dan DAK DUK DAK DUK suara langkah kaki eun yang turun dari tangga membuat suasana rumah yang sepi jadi rame kayak ada konser (lebay). “gak makan dulu?” tanya mama yang sedari tadi menunggu di bawah.
                 “gak! Kalo makan sekarang entar telat”. Hyuk segera berlari menuju ke pintu depan yang jaraknya gak terlalu jauh dari meja makan tempat mamanya akan makan pagi alias sarapan. Tapi sebelumnya hyuk menghampiri mamanya dan mencium punggung tangan ibu yang paling disayangi (yaiyalah yang paling disayangi, orang cuman satu juga). Dan lalu mengucapkan salam “assalamualaikum, aku  berangkat dulu ya ma”. Dan dengan segera berlari lagi. Tapi larinya berhenti saat mamanya berkata “eun-ah, sini dulu deh” dengan segera, hyuk nyampek ke depan ibunya. “ada apa ma?”. “kamu gak ngambil uang saku kamu?” dan menyelipkan uangnya di tangan eun. “hehe, iya juga ya, aku lupa” tawa hyuk. Dan segera meluncur menuju ke parkiran mengambil motornya “berangkat!” kata hyuk pada mamanya. “iya, hati hati di jalan” jawab mamanya.
                 Tapi, emang lagi sial nasib hyukjae, baru setengah jalan menuju ke sekolah. Motornya udah mogok “ya elah, ini motor pake mogok segala”. Untungnya di dekat situ ada bengkel, jadi gak perlu nuntun sepedanya jauh jauh.
                 Setelah menitipkan motor kesayangannya ke tukang bengkel, gak ada pilihan lain bagi hyuk. Ia harus menuju ke sekolah dengan cara berlari.
                 Gak disangka-sangka sebelumnya, ada sepeda motor yang berjalan pelan menyamakan lajunya dengan eun dan lalu berteriak memanggil namanya “eun-ah? Eun-ah kan?” kata orang itu. Eun secara otomatis langsung menoleh ke arah orang yang memanggilnya ini lalu berhenti dan bertanya “siapa ya?”.
                 Saat helm yang menutupi mukanya dibuka, ternyata Donghae “halo, kok lari?”. Eun jawab “iya nih, udah telat. Gue bonceng lo ya?” pinta eun. “naik gih, tujuan kita juga sama” tawar Donghae. “thanks ya”. “oke deh” jawab Donghae
>>> sesampainya di sekolah
                 “lu masuk dulu sana, ntar gue nyusul abis markirin ni motor” kata Donghae (baek yah). “oki dokki,thanks banget atas bantuan lo” jawab eun
                 “oke, udah sana” kata Donghae sambil melakukan gerakan tangan mengusir.
                 Di kelas, “cie eun-ah yang abis dianterin sama..” belon sempet kyu nyelesai’in omongannya, mulutnya udah dibekap ama eunhyuk. “inget! Lu mau mati apa ya?” ancamnya.
                 “yah gitu aja marah, lagian gue kan gak bilang fl. gue cuman mo ngegoda elo aja. Hehe, atut ya” goda kyu
                 “ha ha ha, gak lucu” marah eun.
                 “gitu aja marah, santai aja kali. SMILE donk, kayak lagunya Justin Bieber SMILE FOR ME SMILE FOR ME..,” kata kyu  sambil menirukan lagunya Justin Bieber. Cewek satu ini emang penggilanya Justin Bieber. Gak heran kyu punya semua albumnya, tapi biarpun begitu kyu tetep gak dapetin orangnya, ya iyalah. Orang udah punyanya Selena Marie Gomez.
>>> kembali ke topic
                 “gue marah kan gara-gara omongan elo” jawab eun yang masih standby dengan kemarahannya.
                 “iya deh, gue minta maaf yang sebesar-besarnya sama elo, putri jagad raya yang paling cantik yang paling imut and the best dari semuanya” rayu kyu.
                 hyuk malah tambah marah dibilangin kayak begitu “cih! Gak usah pake embel-embel sebanyak itu kali”.
                 “hehe, oke oke. Yang penting lo udah gak terlalu marah lagi ama gue” kata kyu sambil memamerkan kawat giginya atau nama gaulnya behel.
                 “gue masih marah tuh” kata eun. Lalu bertanya “eh, btw lo ganti behel ya?”
                 “haha, tau aja lo. Iye, gue emang ganti ni behel” jawab kyu jujur.
                 “kapan?”
>>> dan topic pun berlanjut
ISTIRAHAT
                 “eun-ah, punya waktu bentar gak?” tanya Donghae  tiba-tiba. Kyu langsung ngegoda eun“cie eun-ah, ada apaan tuh?”.
                 hyuk gak memperdulikan omongan kyu lalu menjawab Donghae  “kalo gak ada waktu gue pasti bakalan mati. Emang kenapa?”. Donghae tertawa lalu berkata “bisa ke sana dulu?”. Kyu yang gak diperhatiin langsung manyunin bibirnya ke depan, persis kayak bebek. Eun plus donghae gak merhatiin kyu.
                Eun langsung jawab “ngomong aja disini, kan gak apa apa”. Karena gak punya pilihan lain, akhirnya Donghae menyerahkan sesuatu ke eun. Sebuah benda benda yang sangat dikenal eun. Sebuah kalung dengan liontin kotak yang ditengahnya terdapat symbol berbentuk bunga yang sangat indah. “ini, punyamu kan..?” ujar Donghae membuyarkan lamunan hyukjae. eun langsung bertanya pada Donghae “loh, ini kan kalung gue dulu yang waktu itu ilang. Kalo gak salah ilangnya pas..,” mata eun terbelalak lalu bertanya dengan nada gak percaya. “jangan-jangan elo si..” belum sempet hyuk menghabiskan kata-katanya, si Donghae langsung membekap mulut hyuk. Lalu berbisik “ssttt.., jangan teriak-teriak entar orang-orang denger”.
                Eun menganggukkan kepalanya pertanda setuju. Setelah tangan Donghae lepas dari eun, hyuk bilang sambil berbisik “si cengeng ya..?”. Donghae  membenarkan sambil bilang “iya, baru nyadar lo”. Tapi walau udah berbisik, kyu yang berada tepat di samping eun tetep aja denger lalu bilang “waahh.., pertemuan yang mengharukan, eun-ah jackpot deh.., barusan kemaren ngomongin first love lo, eh sekarang langsung ketemu” sambil senyum senyum. Donghae bilang “apa? First love?”. Kyu langsung menutupi mulutnya dengan tangannya sambil bilang “ups..”.
                Eun yang menyadari kecerobohan kyu langsung menunduk malu, mukanya memerah dan langsung berlari ke taman belakang sekolah yang rada-rada sepi buat nenangin diri. Donghae ngejar eun sampek ke taman itu, lalu pelan-pelan ngedeketin eun dan bilang “kenapa lo disini?”.
                 “huh! Suka-suka donk, ini kan tempat umum”.
                 “bukan soal tempat umum apa enggak, tapi gue kan belum selesai ngomong kenapa lo tinggal?” tanya Donghae
                Eun dengan mata tajamnya bertanya “apa lagi yang mau lo omongin?” tanpa rasa bergetar pada suaranya.
                 “gini nih..,” kata Donghae lalu duduk disamping bangkunya eun. “gue udah suka ama lo sejak lo nolongin gue, jadi..” eun  langsung menoleh ke arah Donghae dan membelalakkan matanya. Donghae meneruskan kata-katanya “lo mau gak jadi pacar gue?”. Eun kira ini cuman karena pendengarannya yang salah, jadi eun tanya lagi “apa?”
                 “gue – suka – sama – elo, – lo – mau – apa – enggak – jadi – pacar – gue?” dengan kata-kata yang dipisah pisah.
                Hyuk bilang “mmmhh gimana ya.., gak mau ah” Donghae langsung nekukin mukanya. Lalu eun ngomong lagi “gak mau nolak maksudnya.., hehe” jawab hyuk kemudian sambil tersenyum jahil.
                 Akhirnya mereka berdua tertawa bersama, menikmati kebahagiaan mereka.


                                                 ---THE_END---


Tidak ada komentar:

Posting Komentar